Solusi Properti by Noer Rachman Hamidi.
jual rumah baru di bekasi dekat tol jatiasih
Silahkan menghubungi Noer Rachman Hamidi Noer Rachman Hamidi :
Email (nrachmanbiz@gmail.com), BlackBerry (PIN 740240F6)
PH (021-85597373), HP (0816-937019, Esia 99955655)
GTalk (nrachmanbiz), Skype (nrachmanbiz), YM Noer Rachman Hamidi

Hukum: Peraturan Gubernur tentang Bangunan Gedung Hijau

Posted by Noer Rachman Hamidi

Peraturan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Nomor 38 Tahun 2012 tentang Bangunan Gedung Hijau

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah menerbitkan Peraturan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Nomor 38 Tahun 2012 tentang Bangunan Hijau Gedung. (“PerGub No.38/2012”) yang merupakan regulasi mengenai penerapan konsep hemat energi dan ramah lingkungan dalam bangunan gedung. Bangunan gedung hijau adalah bangunan gedung yang bertanggung jawab terhadap lingkungan dan sumber daya yang efisien dari sejak perencanaan, pelaksanaan konstruksi, pemanfaatan, pemeliharaan, sampai dekonstruksi (Pasal 1 angka 11 PerGub No.38/2012).

Peraturan Gubernur tentang Bangunan Gedung Hijau
Peraturan Gubernur tentang Bangunan Gedung Hijau

PerGub No.38/2012 dibentuk dengan maksud sebagai acuan bagi aparat pelaksana maupun pemohon dalam memenuhi persyaratan bangunan gedung hijau, yang bertujuan mewujudkan penyelenggaraan bangunan gedung yang memperhatikan aspek-aspek dalam menghemat, menjaga dan menggunakan sumber daya secara efisien.

Penyelenggaraan bangunan gedung dengan jenis dan luasan tertentu baik bangunan gedung baru dan bangunan gedung eksisting, wajib memenuhi persyaratan bangunan gedung hijau. Jenis dan luasan bangunan gedung yang wajib memenuhi persyaratan bangunan gedung hijau meliputi:
  1. Bangunan gedung rumah susun, bangunan gedung perkantoran, bangunan gedung perdagangan, dan bangunan gedung yang memiliki lebih dari satu fungsi dalam 1 (satu) massa bangunan dengan luas batasan seluruh lantai bangunan lebih dari 50.000 m2 (lima puluh ribu meter persegi);
  2. Fungsi usaha, bangunan gedung perhotelan, fungsi sosial dan budaya, dan bangunan gedung pelayanan kesehatan, dengan luas batasan dengan luas batasan seluruh lantai bangunan lebih dari 20.000 m2 (dua puluh ribu meter persegi);
  3. Fungsi sosial dan budaya, bangunan gedung pelayanan pendidikan, dengan luas batasan seluruh lantai bangunan lebih dari 10.000 m2 (sepuluh ribu meter persegi).
Bangunan gedung baru adalah bangunan gedung yang sedang dalam tahap perencanaan. Persyaratan teknis bangunan gedung hijau untuk bangunan gedung baru meliputi :
  1. Efisiensi energi; Efisiensi energi meliputi efisiensi dalam sistem selubung bangunan, sistem ventilasi, sistem pengkondisian udara, sistem pencahayaan, sistem transportasi dalam gedung; dan sistem kelistrikan.
  2. Efisiensi air; Efisiensi air meliputi perencanaan peralatan saniter hemat air dan perencanaan pemakaian air.
  3. Kualitas udara dalam ruang; Kualitas udara dalam ruang harus memperhitungkan laju pergantian udara dalam ruang dan masukan udara segar sehingga tidak berbahaya bagi penghuni dan lingkungan.
  4. Pengelolaan lahan dan limbah; Pengelolaan lahan dan libah meliputi persyaratan tata ruang mengenai perencanaan lanskap pada bagian dalam dan luar gedung dan perencanaan sistem penampungan air hujan , fasilitas pendukung, dan pengelolaan limbah padat dan cair.
  5. Pelaksanaan kegiatan konstruksi; Pelaksaan kegiatan konstruksi meliputi keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan, konservasi air pada saat pelaksanaan kegiatan konstruksi, dan pengelolaan limbah Bahan Berbahaya dan Beracun kegiatan konstruksi.

Bangunan gedung eksisting adalah bangunan gedung yang sedang dalam tahap pelaksanaan konstruksi dan/atau sudah dalam tahap pemanfaatan. Persyaratan teknis bangunan gedung hijau untuk bangunan gedung eksisting meliputi :
  1. Konservasi dan efisiensi energi;
  2. Konservasi dan efisiensi air; Konservasi dan efisiensi air meliputi meliputi efisiensi penggunaan air dan pemantauan kualitas air.
  3. Kualitas udara dalam ruang dan kenyamanan termal; dan
  4. Manajemen operasional/pemeliharaan; Manajemen operasional/pemeliharaan meliputi kegiatan monitoring dan evaluasi.

Terhadap perencanaan dan pelaksanaan bangunan gedung yang melanggar Peraturan Gubernur ini dapat dikenakan sanksi administrative berupa tidak diterbitkannya Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dan/ atau Sertifikat Laik Fungsi (SLF).

Development by PT. Nuraria Properti Indonesia
Project Owner: Noer Rachman Hamidi
Email: nrachmanbiz@gmail.com
PH: 021-85597373
HP: 021-99955655

Rumah dijual di Jakarta Timur
Rumah dekat Tol Jagorawi
Rumah Mewah Murah dekat Tol Jagorawi
Rumah Mewah Harga dibawah 1 Milyar
Rumah di Jakarta dibawah 1 Milyar
Rumah 1 Milyar
Rumah Konsep Green Property
Cluster di Jakarta Timur
Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah

Description: Hukum: Peraturan Gubernur tentang Bangunan Gedung Hijau
Rating: 4.5
Reviewer: google.com
ItemReviewed: Hukum: Peraturan Gubernur tentang Bangunan Gedung Hijau
Kami akan sangat berterima kasih apabila anda menyebar luaskan artikel Hukum: Peraturan Gubernur tentang Bangunan Gedung Hijau ini pada akun jejaring sosial anda, dengan URL : http://www.solusi-properti.com/2013/05/aspek-legal-hukum-peraturan-gubernur-provinsi-dki-jakarta-nomor-38-tahun-2012-tentang-bangunan-gedung-hijau.html

Bookmark and Share

0 comments... Baca dulu, baru komentar

Post a Comment